logoperaknews

banner-hitam

Pengalaman Hidup Dorong Buka Rumah Anak Yatim

Anda tidak perlu bergelar jutawan untuk melakukan kebajikan, modalnya tidak banyak kerana apa yang penting hanyalah berbekalkan keikhlasan untuk membantu mereka yang memerlukan.

Bayangkan betapa berlipat kali ganda ganjaran yang diperoleh jika anda melindungi dan membela anak yatim serta fakir miskin, kerana ia bukan calang-calang orang mampu memikul tanggungjawab tersebut.

Segalanya tidak mustahil buat Khairul Anuar Mohmad Razi, 38, kerana hasratnya untuk membuka sebuah rumah perlindungan buat anak-anak yatim dinamakan Pusat Jagaan Anak-Anak Yatim Dan Miskin, Nurul Iman, Manjoi akhirnya tercapai.

Semuanya bermula dari pengalaman pahit hidupnya sendiri apabila melihat adiknya sendiri menjalani kehidupan di sebuah rumah anak yatim.

Dia juga terpaksa berpisah dengan adiknya berikutan ibu dan bapanya meninggal dunia ketika usia mereka adik beradik masih muda.

"Saya terbuka hati untuk membuka pusat jagaan ini sebab hendak membantu insan yang senasib dengan saya.

"Pengalaman lihat sendiri adik saya di rumah anak yatim yang serba kurang dan tidak sempurna membuatkan saya mahu wujudkan pusat yang betul-betul membantu anak yatim," kata Khairul ketika ditemui.

Beliau memberitahu, terdapat 50 orang anak yatim yang menjadi penghuni tetap di pusat itu dan ada di antara mereka yang di bawah jagaannya semenjak usia baru dua tahun lagi.

Pelbagai kisah anak-anak yatim di sini, semuanya punya kisah silam tersendiri.

"Waktu pusat ini baru dibuka, ada lebih kurang tujuh puluh orang anak yatim dan bilangannya berkurang apabila anak-anak ini sudah membesar dan bekerjaya.

"Rasa puas hati dan lega apabila dapat tengok mereka yang saya sudah anggap sebagai anak sendiri membesar depan mata dan sudah ada kerja tetap untuk tampung hidup sendiri," katanya.

Jelas Khairul, pusat tersebut hanya bergantung kepada pemberian dan bantuan daripada pihak yang sudi menderma.

Tambahnya, tidak ada sebarang bantuan tetap diberikan untuknya menguruskan pusat itu, apa yang ada hanyalah ihsan daripada orang-orang kenamaan yang menderma sejumlah wang pada waktu tertentu.

"Bantuan daripada JKM kadangkala tidak cukup untuk kami tampung perbelanjaan, sebab banyak yang kena tanggung, contohnya belanja tuisyen mereka, makanan dan sebagainya.

"Mujurlah ada pihak tertentu beri sumbangan, pihak kerajaan negeri pun ada beri bantuan lebih-lebih lagi bila hampir tiba bulan Ramadan dan Hari Raya Aidilfitri," katanya.

Nurul Falihah Mohd Syed,15, merupakan penghuni paling lama di sini, usianya baru dua tahun ketika mula-mula dihantar ke sini.

Kehidupannya yang terumbang-ambing setelah kematian ibu dan sikap bapanya yang melepaskan tanggungjawab menjaga dia dan lima lagi adik beradiknya menyebabkan kesemua mereka menetap di pusat tersebut.

"Sejak mak meninggal dunia, ayah tinggalkan kami, jadi kami enam beradik ambil keputusan tidak mahu berpisah dan tinggal di rumah anak yatim ini.

"Yang sulung abang saya umur 23 tahun dan sudah bekerja, saya yang paling bongsu,tapi sekarang semua kakak dan abang sudah keluar dari sini dan ada hidup sendiri," katanya.

Berbalik kepada Khairul, baginya tidak ada sebarang pengharapan untuk pusat ini melainkan sedikit keprihatinan orang ramai untuk membantunya dalam perbelanjaan menguruskan pusat ini.

"Saya tidak mahu meminta-minta, apa yang saya harapkan bukanlah wang ringgit semata-mata, cukuplah jika ada mana-mana pihak sudi beri bantuan makanan bulanan untuk anak-anak di sini.

"Bulan Ramadan pun makin dekat, marilah kita sama-sama buat amal dan sumbang apa yang mampu, untuk bekalan dan ganjaran di akhirat juga," ujarnya.

Jika anda mahu menghulurkan sebarang bentuk bantuan, bolehlah memberi sumbangan ke akaun Maybank di atas nama Pertubuhan Kebajikan Kasih Nurul Iman Negeri Perak, 558220601061.

Search

FeedBurner Subscription

FeedBurner Subscription